8 Start Up Indonesia 'Pamer' Inovasi di Australia

akurat logo
Rizal Mahmuddhin
Kamis, 17 Mei 2018 07:50 WIB
Share
 
 8 Start Up Indonesia 'Pamer' Inovasi di Australia
Konsul Jenderal RI Sydney, Heru Subolo berharap partisipasi Indonesia dalam CeBIT dapat menarik investasi dan menjalin kerja sama untuk meningkatkan produk digital Indonesia.. AKURAT.CO/Ryan

AKURAT.CO, Delapan perusahaan rintisan atau "start up" Indonesia memamerkan inovasi mereka pada pameran teknologi dan informasi terbesar di Australia, "Centrum fur Buroautomation, Informationteknologie und Telekomunikation" (CeBIT) yang digelar di Sydney pada 15-17 Mei 2018.

Keterangan dari Konsulat Jenderal RI di Sydney yang diterima di Jakarta, Rabu (16/5) menyebutkan bahwa Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) bekerja sama dengan Kementerian Perdagangan dan Pusat Promosi Perdagangan Indonesia (ITPC) Sydney membuka Paviliun Indonesia bertema "Archipelageek" yang resmi dibuka pada Selasa (15/5).

Konsul Jenderal RI Sydney, Heru Subolo, hadir dalam pameran tersebut untuk membuka Paviliun Indonesia di International Convention Center Sydney bersama Deputi Pemasaran Bekraf, Josua Simanjuntak; Deputi Infrastruktur, Hari Sungkari; Atase Perdagangan KBRI Canberra; Iman Nurmansyah dan Kepala ITPC, Agung Haris Setiawan.

"CeBIT dapat menjadi sarana untuk memamerkan capaian sektor digital Indonesia kepada masyarakat Australia dan memperkuat hubungan bisnis dengan berbagai pelaku digital di Australia," kata Konjen Subolo.

Dia berharap partisipasi Indonesia dalam kegiatan itu dapat menarik investasi dan menjalin kerja sama untuk meningkatkan produk digital Indonesia.

Delapan perusahaan rintisan Indonesia yang terpilih melalui proses kurasi untuk berpartisipasi dalam CeBIT adalah Squiline, Medico, 8Villages, Nicslab, Yava-Solusi 247, Jojonomic, Ukirama, dan Metabuilders (Merakyat.co).

Para peserta pameran tersebut menawarkan berbagai solusi inovatif, mulai dari manajemen rumah sakit, manajemen data, manajemen usaha, belajar bahasa secara "online" atau dalam jaringan (daring), sarana penelitian yang efisien dan sistem peningkatan kualitas produksi pertanian.

Salah satu pendiri Squline, Tomy Yunus Tjen, berharap partisipasi perusahannya di CeBIT dapat memperbayak dan memperluas pengguna "platform" belajar bahasa secara daring yang dikembangkannya kepada para masyarakat di Australia yang tertarik belajar Bahasa Indonesia.

Sementara itu, Kevin Eka Putra, salah satu pendiri Ukirama, yang juga alumni Universitas New South Wales, berharap keikutsertaannya di CeBIT kali ini dapat menjadi inspirasi bagi para pelajar Indonesia untuk berkarya di sektor digital Indonesia.

CeBIT Australia 2018 telah dibuka secara resmi oleh Menteri Keuangan, Layanan dan Properti Pemerintah New South Wales, Victor Dominello dan akan berlangsung selama tiga hari. []


Editor. Denny Iswanto

 

Rekomendasi

 

 

News Feed

Ruhut: Sudah Fitnah Tagar Lagu yang Nggak Jelas Ayo Apa Lagi?

Selasa, 22 Mei 2018 11:48 WIB

Ruhut Sitompul mengunggah cuitan yang berisi sindirian kepada kelompok kontra terhadap kepemerintah Presiden Joko Widodo.


Tyson Fury Tak Sabar Lakoni Duel Comeback di Manchester

Selasa, 22 Mei 2018 11:43 WIB

Lawan Fury berikutnya dikenal sebagai spesialis KO


Gejolak Pasar Belum Reda, Wika Realty Tunda IPO

Selasa, 22 Mei 2018 11:41 WIB

Wika Realty menunda listing karena mencari momentum kondisi yang lebih pas


Begini Cara Kanada Ambil Peluang Investasi Ditengah Maraknya Korupsi di Brazil

Selasa, 22 Mei 2018 11:36 WIB

Anggaran yang dikeluarkan Brookfield Asset Management untuk akuisisi ditaksir mencapai USD10 miliar


Pakar: Pertemuan BJ Habibie dan Anwar Ibrahim Karena Persaudaraan yang Kuat

Selasa, 22 Mei 2018 11:31 WIB

Jadi, kata dia, kedatangan Anwar Ibrahim ke Indonesia juga karena tetangga dan Indonesia merupakan negara "the biggest moslem".


Meski Cedera, Neuer Punya Peluang Tampil di Piala Dunia

Selasa, 22 Mei 2018 11:28 WIB

Jerman akan berada satu grup dengan Korea Selatan, Meksiko, dan Swedia



Jokowi Tunjuk Indra Iskandar Sebagai Sekjen DPR

Selasa, 22 Mei 2018 11:25 WIB

Penunjukan Indra Iskandar berdasarkan surat keputusan Presiden Nomor: 49/ TPA Tahun 2018.


Ingin Masuk Data Center ke Tier 4, Ini Kendala BEI

Selasa, 22 Mei 2018 11:25 WIB

Tito: Pemindahan data center ini merupakan sebuah langkah proteksi dan memperkuat pertahanan pasar modal yang harus ditingkatkan kecepatan


Dinar Pastikan Kemenangan Indonesia atas Prancis

Selasa, 22 Mei 2018 11:21 WIB

Dua poin Indonesia sebelumnya disumbangkan Gregoria Mariska Tunjung dan Della Destiara Haris/Ni Ketut Mahadewi Istaran.


Dihadapan Komisi XI, Agus Akan Laporkan Capaiannya Selama Jadi Bos BI

Selasa, 22 Mei 2018 11:17 WIB

Agus Martowardojo ditunjuk secara resmi menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia pada Mei 2013


800 Warga Iran Sakit Setelah Makan Jamur Beracun

Selasa, 22 Mei 2018 11:15 WIB

Tujuh orang yang tewas akibat jamur itu berasal dari wilayah Kermanshah.


Portugal Tetapkan 23 Pemain untuk Tempur di PD 2018

Selasa, 22 Mei 2018 11:09 WIB

Youngster di Piala Eropa 2016 kini tak terpakai


Timbul Masalah, Din Syamsuddin Minta Rilis 200 Mubaligh Ditarik

Selasa, 22 Mei 2018 11:08 WIB

"Saya kira perlu ditarik saja, enggak perlu minta maaf, umat pasti sudah memaafkan,"


Rupiah Jeblok, Bisnis Otomotif Astra Tekor

Selasa, 22 Mei 2018 11:06 WIB

Meskipun sektor otomotif mengalami kerugian namun keuangan Astra tetap aman.